Tak Ada Dingin, Jahat dan Gelap

Kemarin berdiskusi dengan teman-teman, awalnya hanya bincang-bincang ringan.
Entah mengapa berlanjut pada pertanyaan, “saat terjadi tsunami Aceh mengapa ikan-ikan yang ada di danau kecil di atas pulau Samosir (di danau Toba) Sumatera pada muncul kepermukaan?”

Sederhananya, mengapa ikan pada keluar dari sarangnya, tentu karena ada yang mengganggu habitat mereka, dalam hal ini bisa saja suhu (panas) air danau tersebut. Perubahan panas air danau dapat dipahami karena perubahan suhu pada dasar danau. Ini dapat terjadi karena magma dari gunung-gunung di seluruh dunia terhubung di bawah kerak bumi. Jika tsunami aceh mengakibatkan terjandinya getaran ataupun perubahan panas di dasar danau, otomatis ‘para’ ikan akan berusaha mencari tempat yang lebih aman, yakni ke permukaan danau.

Dari pertanyaan dan diskusi ini akhirnya muncul pertanyaan masalah gelap dan dingin.

Qur’anophysics

Dalam konsep fisika sebenarnya tidak ada istilah konsep (namanya) dingin, yang ada hanya panas. Terus dingin dalam fisika merupakan kondisi dimana sesuatu kekurangan panas atau kalor. Kita menyebutnya dingin karena kurangnya energi dalam bentuk kalor pada benda/materi tersebut.

Benda-benda yang kita sebut (dengan istilah) dingin sebenarnya menunjukkan kurangnya kalor padanya. Jika kita lihat termometer Celcius, maka yang ada hanya angka 0 sampai 100. Saat dicelupkan di air mendidih pastilah skala menunjukkan 100 oC. Sebaliknya saat kita dekatkan ke es batu, terlihat skala termometer menuju angka nol.

Termometer Fahrenheit dan Celcius

Kita tahu, bahwa angka-angka yang ditunjukkan termometer tersebut adalah suhu, yakni derajat panasnya suatu benda. Konsep suhu/termometer ini telah kita terima sejak mempelajari IPA di tingkat SD. Suhu disebutkan derajat panas suatu benda, masih ingatkan? Bukan derajat panas atau dingin suatu benda!

Kembali ke diskusi bersama teman…
Kawan-kawan yang bukan orang (guru berbasis) MIPA masih berpandangan adanya konsep dingin, padahal ini merupakan efek dari kebiasaan sehari-hari. Sering kita menyebut dalam kulkas itu dingin, es itu dingin, malam hari dingin. Ini merupakan hal yang wajar, karena kita di tingkat SD juga tidak dipahamkan konsep yang benar terhadap suatu gejala alam. Akhirnya seperti itu turun temurun di tingkat akademis.

Apakah Es Tidak Dingin?

Benar kita mengatakan bahwa es itu dingin, istilah sehari-hari!
Dinginnya es merupakan interaksi kulit tubuh kita terhadap benda bernama es tersebut. Saat tubuh kita merasakan benda dengan suhu di bawah rata-rata suhu tubuh manusia (lebih kurang 39 oC), maka kita menyebutnya dingin, di bawahnya sedikit kita sebut mulai hangat dan seterusnya kita menyebutnya panas saat jauh di atas suhu tubuh kita. Tuhan menjadikan standar tubuh kita sebagai acuan panas/dingin terhadap interaksi di luar tubuh manusia.

Saat es diletakkan di tempat terbuka (ruangan), maka perlahan es akan mencair.  Sebelum es mencair, udara di ruangan berinteraksi dengan es, karena suhu udara lebih tinggi dari es berarti memiliki kalor (panas) yang lebih terhadap es. Kelebihan panas ini diberikan kepada es, sampai akhirnya bisa mencairkan sebagian kecil permukaan es tersebut. Akhirnya seluruh es mencair jika panas dari udara dalam ruangan mencukupi.

Tapi, jika suhu ruangan atau lingkungan tidak tinggi, maka panas dari ruangan/lingkungan tersebut tidak mencukupi untuk mencairkan es. Inilah yang terjadi di daerah yang ‘sangat dingin’ seperti di kutub, sehingga berbulan-bulan daerah tersebut tertutup salju/es.

Tak Ada Yang Namanya Dingin, Tak Ada Pula Kejahatan?

Dalam kehidupan sosial, kita menyebut seseorang sebagai penjahat, bajingan dan sebagainya. Namun kita juga menyebut sebagian kecil orang sebagai dermawan, alim dan lainnya. Mari kita simak video singkat berikut:

Analogi dengan panas dan dingin, dijelaskan bahwa dalam fisika konsep dingin itu tidak ada, yang ada hanya konsep panas atau kalor.

Apakah Tuhan menciptakan semuanya di alam semesta ini? Dalam pikiran kita tentu ya, Tuhan maha pencipta segalanya. Pertanyaannya muncul, apakah Tuhan menciptakan segalanya, termasuk menciptakan KEJAHATAN? Kitapun mulai bingung menjawabnya. Kalau Tuhan menciptakan kejahatan, berarti Tuhan itu jahat!

Nah, mari kita kembali pada konsep panas, sebagaimana disebutkan di atas, bahwa tidak ada yang namanya dingin (konsep fisika). Dengan analogi ini, sebenarnya Tuhan tidak pernah menciptakan kejahatan! Jika dingin kita nyatakan sebagai kurangnya panas pada suatu benda, maka kejahatan merupakan kurangnya kebaikan pada manusia.

Orang yang kita sebut jahat, pada dasarnya karena kebaikannya minim, sebaliknya orang baik (seperti dermawan,  alim, pemurah, jujur dsb) memiliki jumlah kebaikan yang melimpah.

Gelap, Apakah Ada?

Sebenarnya, apakah konsep gelap ada dalam Fisika?
Ketika malam hari, sebuah ruangan tanpa lentera/lampu terlihat gelap (sebutan sehari-hari). Saat kita menghidupkan lampu, maka seisi ruangan mulai tampak. Jelas tidaknya benda-benda dalam ruangan tersebut tergantun kuatnya intensitas cahaya dari lampu/lentera yang kita miliki.

Jadi, gelap pada dasarnya adalah kondisi dimana tidak adanya cahaya yang memasuki suatu tempat atau ruangan. Kita bisa memperkecil jumlah cahaya yang memasuki suatu tempat dengan mengatur sumbu lampu misalnya. Makin besar sumbunya, makin terang terlihat (intensitas makin besar – istilah fisika). Saat bahan bakar habis, maka lampu mulai redup, ruanganpun mulai tampak remang-remang. Ini menandakan jumlah cahaya yang ada di ruangan tersebut semakin kurang.

Dalam Fisika modern partikel cahaya disebut foton. Foton inilah yang mengisi ruangan yang ada, termasuk langit yang kita lihat sehari-hari. Saat siang terlihat terang benderang dan saat malam terlihat ‘gelap’ gulita. Malam yang gelap ini dapat dipahami karena tidak sampainya (kurangnya jumlah) foton/partikel cahaya ke tempat tersebut. Sebaliknya sisi bumi yang kita sebut siang dipenuhi oleh foton yang berasal dari matahari.

Dalam al Qur’an banyak menyebutkan kata malam yang identik dengan gelap, namun malam tidak sama dengan gelap. Lihat saja di perkotaan, malam belum tentu gelap. Karena banyaknya lampu (sumber foton), maka kawasan perkotaan terlihat terang karena telah diisi foton.

559326_420275351321210_100000162473224_1818807_2050221565_n

Jika dilihat pada ayat tersebut, cahaya merupakan sesuatu yang diberikan, berarti ada sumbernya. Sementara gelap gulita merupakan kondisi (karena) tidak ada cahaya yang diberikan.

Berikut ini gambar level tembusnya cahaya di dalam air, sebagaimana disebutkan pula dalam al Qur’an,

Atau seperti gelap gulita di lautan yang dalam, yang diliputi oleh ombak, yang di atasnya ombak (pula), di atasnya (lagi) awan; gelap gulita yang tindih-bertindih, apabila dia mengeluarkan tangannya, tiadalah dia dapat melihatnya, (dan) barangsiapa yang tiada diberi cahaya (petunjuk) oleh Allah tiadalah dia mempunyai cahaya sedikitpun. (Q.S An-Nuur : 40)

Pada ayat tersebut sangat jelas bahwa Allah memberikan cahaya, dengan kata lain dari sebuah sumber ke tempat lain.

Untuk gelapnya suatu tempat, levelnya ditentukan berdasarkan level penembusan cahaya di dalam air. Gambar di atas menunjukkan spektrum cahaya yang tidak menembus air pada kedalaman tertentu. Dari sini, lautan-lautan yang dalam pastilah merupakan tempat yang paling gelap sebagaimana diisyaratkan dalam al Qur’an. Pada kedalaman lebih 200 meter, semua spektrum tak terlihat. Jadi, sangat jelas bahwa sesuatu tempat dikatakan gelap karena cahaya tidak memasukinya.

 

Iklan

Bunyi Pemusnah Massal

A. Inspirasi Ayat

Dalam al Qur’an terdapat kisah kaum Tsamud, yakni umat terdahulu yang mengingkari Nabi Sholeh utusan Allah swt.

Alquran menyebut kaum Tsamud membuat bangunan sesuai kehidupan mereka pada saat itu. Kaum Tsamud diketahui pula merupakan anak cucu dari kaum ‘Ad. Banyaknya temuan arkeologis tentang keberadaan dan kehidupan mereka membuktikan kebenaran Alquran. Mereka kebanyakan tinggal di wilayah Madain Saleh, sekitar 440 kiometer dari Madinah. [1]

Berikut petikannya:

Kamu dirikan istana-istana di tanah-tanah yang datar dan kamu pahat gunung-gunungnya untuk dijadikan rumah, maka ingatlah nikmat-nikmat Allah dan janganlah kamu merajalela di muka bumi membuat kerusakan. (QS. Al-A’raaf : 74)

20973_840x576

20975_512x351

Mereka diazab dan dihancurkan dengan suara yang mengguntur, sebagaimana ayat berikut:

Dan satu suara yang keras yang mengguntur menimpa orang-orang yang zhalim itu, lalu mati bergelimpangan di tempat tinggal mereka, seolah-olah mereka belum pernah berdiam di tempat itu. Ingatlah, sesungguhnya kaum Tsamud mengingkari Tuhan mereka. Ingatlah, kebinasaanlah bagi kaum Tsamud. (QS. Hud :67-68)

B. Qur’anofisika

Mengapa kaum Tsamud dapat diazab/dihancurkan dengan suara?

Bunyi merupakan rambatan gelombang yang sampai ke telinga manusia. Setiap gelombang memiliki energi, karena gelombang merupakan transfer energi dari satu bentuk energi ke bentuk lainnya.

Ini dapat dipahami, mengapa batu dari ketinggian tertentu yang dijatuhkan ke kolam membentuk gelombang saat mencapai permukaan air. Batu pada awalnya memiliki energi potensial yang tergantung pada ketinggiannya terhadap permukaan air. Saat menyentuh air energi potensialnya menjadi nol, namun energi kinetiknya jadi maksimum sejalan dengan bertambah kencangnya batu saat jatuh.

Nah, energi kinetik batu yang menyentuh bumi ini akan habis setelah berinteraksi dengan air. Namun sebagian energinya ditransfer ke air dalam bentuk gelombang. Inilah yang menyebabkan permukaan air yang sebelumnya diam (tenang) menjadi bergelombang. Gelombang ini berasal dari tempat jatuhnya batu dan bergerak menjauhinya dengan pola lingkaran menuju tepi kolam. Jika cukup besar gelombang yang datang, dapat merusak tanah tepi kolam.

Dari sini dapat disimpulkan gelombang membawa energi dari pusat gelombang menuju tempat tujuan akhirnya.

Bagaimana gelombang bunyi bisa menjadi senjata pemusnah massal?

Berikut ini tampilan sampainya bunyi pada telinga manusia:

bunyi 1

Gelombang bunyi merupakan gelombang longitudinal, yang terdiri dari rapatan dan renggangan serta arah rambatnya sama dengan arah getarnya. Sampainya suara/bunyi ke telinga manusia karena perbedaan tekanan udara yang berubah-ubah saat merambat dari sumber bunyi ke telinga. Perubahan tekanan ini bergantung juga pada massa jenis dan suhu media penghantar (dalam hal ini udara).

Volume bunyi ini bergantung pada tekanan udara, secara grafis dapat digambarkan sebagai berikut [2]:

sound-waves-diagram

Energi bunyi biasanya diukur dengan tekanan dan intensitasnya, adapun satuan yang dipakai adalah Pascal (Pa) and Decibels (dB).[2]

Awalnya manusia hanya menganggap bahwa bunyi hanya berkaitan dengan telinga saja, dalam artian pendengaran, baik berisik, bising, lantunan irama merdu dan lainnya. Namun sejalan perkembangan sains dan teknologi, ternyata bunyi tidak saja dapat merusak telinga, namun juga mampu merusak organ-organ lain di tubuh manusia seperti otak dan jantung. Begitu juga sebaliknya, teknologi bunyi dapat digunakan untuk hal yang lebih baik, seperti USG.

Bunyi yang memiliki frekuensi dan intensitas tertentu dapat mengganggu detak jantung manusia dan syaraf lainnya. Belakangan juga diketahui, terbangnya hewan sangat terpengaruh dengan pola gelombang bunyi yang mempengaruhi udara yang mereka lewati.

Terkait dengan senjata berbasis bunyi ini, teknologi terkini yang digunakan militer saat ini dapat dilihat dari gambar berikut:

8152744123_935c8cd07a

Teknologi ini dikenal dengan nama Long Range Acoustic Device (LRAD) dengan beberapa typenya.[3] Penulis tidak merincikannya di sini, secara garis besar penggunaanya yang umum adalah untuk mencegah bajak laut, mengusir demonstrant, pengingat di pantai, sirine dan lainnya. Banyaknya pemakaian di bidang sipil ini dikarenakan jangkauannya yang jauh dan intensitas bunyinya yang kuat dan lebih jelas. Berikut gambaran perbedaan Loudspeaker biasa dan LRAD.

LRAD_400px

Video[4] berikut dapat memperjelas penggunaan teknologi LRAD ini,

Gambar berikut juga salah satu senjata berbasis bunyi, diamana target di balik dinding dapat dilumpuhkan dalam hitungan detik.[5]

sound_cannon

Selain itu teknologi berbasis bunyi ini telah dipadukan dengan laser, sehingga muncul senjata baru yang dengan menggunakan teknologi yang dikenal dengan Dynamic Pulse Detonation (DPD). Pulsa laser singkat berintensitas menciptakan bola plasma yang kemudian segera membangkitkan gelombang kejut supersonik ke dalam plasma untuk menghasilkan kilatan terang dan dentuman kuat.[6]

Teknologi terkini untuk persenjataan non lethal-weapon merupakan gabungan antara bunyi dan cahaya. Ini dapat dipahami bahwa dalam melumpuhkan musuh, yang paling penting diserang adalah indra penglihatan dan pendengarannya. [7]

Video berikut ini berkaitan dengan senjata atau perang tersembunyi berbasis gelombang bunyi, hal ini telah dijelaskan oleh Dr. Allan H. Frey. [8][9]

Dihubungkan dengan anjuran Nabi Muhammad SAW untuk mengajari anak-anak muslim berkuda, berenang dan memanah, maka penulis dapat memahaminya sebagai anjuran menguasai Angkatan Darat, Laut dan Udara baik personel maupun persenjataanya. Dalam hal ini menguasai persenjataan berbasis bunyi merupakan bagian dari “memanah“, yakni bertahan dan menyerang dari jarak jauh.

Alhamdululillah, terjawablah sudah bahwa kaum Tsamud dapat dihancurkan/diazab dengan suara yang mengguntur.

Sumber: 

  1. https://www.arah.com/article/27479/madain-saleh-kota-kaum-nabi-saleh-yang-dihancurkan.html
  2. http://www.eschooltoday.com/energy/kinds-of-energy/what-is-sound-energy.html
  3. http://www.dailywireless.org/2012/11/03/65610/
  4. https://www.youtube.com/watch?v=CtvF0xgB4Fw
  5. https://www.wired.com/2008/04/wheres-my-acous/
  6. https://www.wired.com/2008/03/light-laser-new#more
  7. https://www.wired.com/2007/12/light-sound-new
  8. http://www.usa-anti-communist.com/ard-blog/Microwave_Hearing_Docs.php
  9. http://www.cellphonetaskforce.org/?page_id=594

POMPA KALOR

Pompa Kalor (Heat Pump) dan Refrigerasi

  1. PENGERTIAN

Heat pump atau pompa kalor adalah suatu sistem yang dapat menyerap kalor dari suatu tempat kemudian membuangnya di tempat lain. Pompa kalor dapat digunakan sebagai pendingin jika memanfaatkan sisi penyerapan kalor , inilah yang disebut dengan sistem refrigerasi.  Sebaliknya pompa kalor juga dapat digunakan sebagai pemanas jika memanfaatkan sisi pembuangan kalornya. Contoh sederhana pompa kalor adalah air conditioner. Air conditioner menyerap kalor yang ada diruangan kemudian membuangnya ke luar ruangan.

Untuk memahami prinsip pompa kalor maka analogi pompa air dapat digunakan karena secara prinsip keduanya tidak berbeda. Air secara alami akan mengalir dari tempat yang tinggi ke tempat yang rendah. Untuk mengalirkan air dari tempat yang rendah ke tempat yang tinggi dibutuhkan suatu alat (pompa)  dan usaha/kerja/energi dari luar (mekanik). Dengan menggunakan pompa, maka air yang ada di tempat yang lebih dapat dihisap dan dikeluarkan di tempat yang lebih tinggi.

Pada kalor pun terjadi hal yang sama. Kalor secara alami mengalir/berpindah dari temperatur yang tinggi ke temperatur yang rendah. Tinggi atau rendahnya temperatur merupakan salah satu indikasi besarnya energi kalor yang dimiliki suatu zat. Semakin tinggi temperatur maka semakin tinggi energi kalornya. Untuk memindahkan kalor dari tempat yang temperaturnya lebih rendah maka dibutuhkan sistem pompa kalor. Seperti halnya pompa air, untuk menyerap kalor dan membuang kalor dibutuhkan kerja/usaha/energi dari luar. Biasanya proses pompa kalor digambarkan seperti di bawah ini.

Dimana Ts adalah suhu lingkungan, Tc adalah temperatur pada sisi penyerapan kalor, Th adalah temperatur pada sisi pembuangan kalor, W adalah kerja dari luar, Qc adalah kalor yang terserap dan Qh adalah kalor yang dibuang.

Pada saat tidak ada W yang bekerja maka temperatur Ts, Tc, dan Th adalah sama (Ts=Th=Tc) dan tidak ada proses perpindahan kalor diantaranya. Begitu ada kerja W dijalankan maka Tmenjadi lebih rendah dibandingkan dengan Ts. Oleh karena itu energi kalor yang berada di sekitarnya terserap oleh sistem ini. Kalor yang terserap ini dibuang ke sisi Qh sehingga temperatur Th menjadi lebih besar dari Ts. Pada keadaan ini maka T< Ts < Th. Hubungan antara kalor yang diserap dan dibuang mengikuti persamaan:

 

 

Untuk menunjukkan sebarapa baik performa dari suatu pompa kalor, maka dikenal dengan istilah COP (Coefficient of Performance) atau dalam bahasa Indonesia disebut dengan koefisien kinerja. COP ini merupakan perbandingan antara output yang digunakan dengan input yang diberikan. Pada pompa kalor, input adalah kerja dan output dapat merupakan penyerapan kalor atau pembuangan kalor. Jika pompa kalor digunakan sebagai pendingin (Refrigerasi) maka output adalah penyerapan kalor. Sebaliknya, jika pompa kalor digunakan sebagai pemanas (heater) maka outputnya adalah pembuangan kalor. Oleh karena itu COP diekspresikan dengan:

 

  • Untuk pendingin:

 

oleh karena

 

maka:

 

  • Untuk Pemanas

 

 

atau

 

 

Dua jenis sistem pompa kalor yang sudah di komersilkan secara luas adalah sistem refrigerasi kompresi uap (SRKU) dan thermoelectric. SRKU merupakan sistem yang paling banyak ditemui di dalam kehidupan sehari-hari, sepeti Air conditioner (AC) dan lemari es. Keunggulan dari SRKU adalah COPnya yang sangat tinggi. Hal inilah yang menyebabkan teknologi ini belum bisa digantikan oleh teknolgi lain. Walaupun demikian, SRKU membutuhkan banyak komponen dan kurang bisa diterapkan di tempat yang kecil.

Jenis pompa kalor thermoelectric sering dijumpai sebagai pendingin elektronik seperti prosesor. Keunggulan teknologi ini adalah ukurannya yang kecil , sangat mudah diterapkan dan cukup dicatu dengan listrik searah (DC). Namun COPnya masih sangat kecil dibandingkan dengan SRKU.

 

Sebenarnya ada beberapa jenis lain yang dapat digunakan sebagai sistem pompa kalor namun sulit untuk dijumpai dalam kehidupan sehari-hari, yaitu: sistem refrigerasi absorpsi, thermoacoustic, thermomagnetic, dan tabung vortex.

 

  1. PRINSIP KERJA POMPA KALOR ( HEAT PUMP)

prinsip kerja heat pumpPompa panas adalah sebuah refrigerator yang digunakan untuk memompa energi termal dari tandon dingin (udara dingin) ke tandon panas (udara panas). Tandon panas merupakan sistem ideal dengan kapasitor panas yang demikian besar sehingga dapat menyerap atau memberikan panas tanpa perubahan temperatur yang berarti.

Sistem pompa kalor itu tidak hanya berfungsi untuk mendinginkan atau mempertahankan temperatur sumber kalor yang rendah. Tetapi juga dapat mengalirkan energi kalor ke suatu benda atau penyerap kalor untuk menaikkan temperatur atau mempertahankan temperaturnya pada tingkat yang tinggi secara baik.

Dalam ilmu termodinamika, refrigerator dan pompa kalor (heat pump) relatif sama. Perbedaannya, terletak hanya pada proses kerjanya. Mesin kalor adalah alat yang berfungsi untuk mengubah energi panas menjadi energi mekanik. Misalnya pada mesin mobil, energi panas hasil pembakaran bahan bakar diubah menjadi energi gerak mobil. Tetapi, dalam semua mesin kalor kita ketahui bahwa pengubahan energi panas ke energi mekanik selalu disertai pengeluaran gas buang, yang membawa sejumlah energi panas.

Dengan demikian, hanya sebagian energi panas hasil pembakaran bahan bakar yang diubah ke energi mekanik. Contoh lain adalah dalam mesin pembangkit tenaga listrik; batu bara atau bahan bakar lain dibakar dan energi panas yang dihasilkan digunakan untuk mengubah wujud air ke uap. Uap ini diarahkan ke sudu – sudu sebuah turbin, membuat sudu – sudu ini berputar. Akhirnya energi mekanik putaran ini digunakan untuk menggerakkan generator listrik. Pada banyak penggunaan, untuk mesin yang sama dapat dipakai sebagai refrigerator dan juga sebagai pompa kalor. Pada beberapa situasi, baik efek pendinginan pada satu tingkat temperatur maupun efek pemanasan pada temperatur lain bisa saja dinginkan, dan dengan demikian sistem akan beroperasi serentak sebagai mesin refrigerasi dan sebagai pompa kalor. Contoh penggunaan pompa kalor Lemari es (Refrigerator) dapat dipandang sebagai mesin kalor yang bekerja terbalik. Mesin kalor mengambil panas dari sebuah wadah panas, mengubahnya sebagian menjadi usaha mekanik, dan membuang selebihnya ke sebuah wadah dingin. Akan tetapi refrigerator mengambil panas dari wadah dingin, kompresornya memberikan input usaha mekanik, dan panas dibuang ke wadah panasnya yakni dilingkungan sekitarnya. Bila untuk menjalankan suatu alat pendingin tidak diperlukan usaha, koefisien kerja (panas yang diambil dibagi oleh usaha yang dilakukan ) akan menjadi tak berhingga. Pengalaman membuktikan bahwa selalu diperlukan usaha untuk memindahkan panas dari benda yang lebih dingin ke benda yang lebih panas.

Ungkapan negatif ini membawa kita kepada ungkapan lain hukum kedua Termodinamika, yaitu : ”Tidak mungkin ada proses yang hasilnya hanya memindahkan panas dari benda yang lebih dingin ke benda yang lebih panas ”. Tinjauan hukum kedua termodinamika tentang mesin kalor : ”Tidak mungkin bagi sebuah mesin panas yang bekerja secara siklis untuk tidak menghasilkan efek lain selain menyerap panas dari suatu tandon dan melakukan sejumlah usaha-usaha yang ekivalen”. Pernyataan tersebut merupakan hasil eksperimen tentang rumusan Kelvin – Planck atau rumusan mesin kalor untuk hukum kedua termodinamika. Penyertaan kata ”siklis” dalam rumusan ini merupakan hal yang penting karena mengubah panas seluruhnya menjadi usaha dalam proses yang non siklus, merupakan hal yang mungkin. Gas ideal yang mengalami ekspansi isotermis dapat melakukan hal ini. Namun, setelah ekspansi itu, gas tidak berada dalam keadaan awalnya. Untuk mengembalikan gas ke keadaan awalnya, usaha harus dilakukan pada gas , dan sejumlah panas yang akan dibuang.

Tinjauan hukum kedua termodinamika tentang refrigerator ”Sebuah refrigerator tak mungkin bekerja secara siklis dengan tidak menghasilkan efek lain diluar transfer panas dari benda dingin ke benda panas”. Walaupun rumusan hukum kedua termodinamika untuk mesin kalor dan refrigerator nampak cukup berbeda, sebenarnya keduanya ekuivalen. Itu berarti, bila salah satu rumusan itu benar, maka rumusan yang lain juga harus benar.

Mesin pendingin itu mempunyai 4 komponen utama yaitu kompresor, kondesor, katup ekspansi dan evaporator. Dengan demikian prinsip kerja dari mesin pompa kalor ini adalah dimulai refrigerator memasuki ke kompresor. Refrigerator meninggalkan kompresor pada temperatur yang relatif tinggi, air dikumpulkan dan kemudian di dinginkan (terjadi pengembunan) atau mengalami kondensasi di kondensor, yang membuang panasnya ke lingkungan. Refrigerator kemudian memasuki tabung kapiler di mana tekanan refrigerator turun derastis. Refrigerator bertemperatur rendah, kemudian memasuki evaporator dimana disini refrigerator menyerap panas dari ruang refrigerasi, pemindahan kalor ini disebabkan oleh kompresornya sehingga terasa sangat panas pada eveporator, dan refrigerator kembali memasuki sebuah kompresor, dimana siklus ini dimulai kembali.

 

  1. CARA KERJA HEAT PUMP ATAU POMPA KALOR

Jika berbicara mengenai termodinamika tentunya tidak akan terlepas dari heat pump atau yang juga sering dikenal dengan sebutan Heat Pump. Sesuai dengan namanya, pompa kalor merupakan istilah yang digunakan pada mesin yang berfungsi untuk memindahkan panas. Mesin tersebut memindahkan panas dari suatu sumber atau lokasi ke lokasi yang lain dengan menggunakan kerja mekanis.Teknologi pompa kalor sebagian besar bekerja dengan cara memindahkan panas dari sumber panas yang memiliki temperature rendah ke tempat yang temperaturnya lebih tinggi jual heat pump. Beberapa contoh mesin yang menggunakan prinsip kerja pompa kalor antara lain adalah freezer, lemari es, pendingin ruangan (AC) dan lain sebagainya

.

Pompa kalor pada dasarnya dapat disamakan dengan mesin kalor yang operasinya dilakukan dengan cara terbalik. Salah satu tipe yang paling umum dari heat pump adalah menerapkan sifat fisik pengembunan dan penguapan suatu fluida yang disebut dengan refrigerant. Dalam aplikasi sistem pemanas, pendingin ruangan, dan ventitalasi, pompa kalor mengarah pada alat pendingin kompresi uap yang meliputi saluran pembalik dan penukar panas. Hal ini menjadikan arah aliran panas dapat dibalik. Pompa kalor secara umum mengambil panas dari permukaan atau udara. Beberapa tipe pompa lalor dengan sumber panas udara tidak dapat bekerja dengan baik ketika temperature sudah jatuh di bawah 5 derajat Celsius atau 23 derajat Fahrenheit.

Menurut prinsip hukum kedua termodinamika dijelaskan bahwa panas tidak dapat mengalir secara spontan dari sumber panas yang bertemperatur rendah ke lokasi yang bertemperatur tinggi. Untuk mengalirkan panas, dibutuhkan suatu kerja. Dalam hal mengaplikasikan kerja tersebut pompa kalor tidak sama dengan mesin kalor walaupun pada dasarnya pompa kalor dapat dikatakan sebagai mesin kalor yang memiliki cara kerja terbalik.Mesin kalor bekerja dengan mengalirkan energi dari tempat yang lebih panas menuju ke lokasi yang lebih dingin sehingga menghasilkan fraksi dari proses ini. Sementara itu pompa kalor memerlukan kerja ketika hendak memindahkan energi termal dari tempat yang lebih dingin ke tempat yang lebih panas

Ketika pompa kalor menggunakan kerja untuk memindahkan panas, energi yang berpindah ke tempat yang lebih panas mengandung kalor lebih tinggi dibandingkan sejumlah kalor yang berasal dari sumber dingin. Suatu jenis pompa kalor bekerja dengan mengeksploitasi sifat fisik pengembunan dan penguapan fluida yang dikenal dengan sebutan refrigeran. Fluida yang bekerja dengan keadaan gas diberi tekanan dan disirkulasi akan menuju ke sistem menggunakan kompresor. Di salah satu sisi dari kompresor yaitu ketika gas dalam keadaan panas dan memiliki tekanan tinggi, gas akan didinginkan pada penukar panas yang disebut dengan condenser sampai fluida itu mengembun dalam keadaan tekanan tinggi. Refrigeran yang sudah mengembun lewat alat penurun tekanan yang bisa dilakukan dengan cara memperluas volume saluran atau juga dapat menggunakan penghambat berupa turbin. Setelah itu refrigerant masuk ke sistem yang akan didinginkan.

 

  1. FAKTOR PRESTASI

Faktor prestasi adalah perbandingan antara kalora yang dilepaskan dengan

kalora yang diperlukan. Daerah dipanaskan lanjut akan berada di sebelah kanan

garis uap jenuh pada daerah pemanasan lanjut. Gas tekanan tetap pertama kali

akan sedikit turun ke arah kanan dan kemudian tegak lurus garis spesifik

konstan akan miring ke atas ke arah kanan garis volume spesifik yang lebih

tinggi akan ditentukan pada tekanan jenuh tersebut. Prestasi pompa kalor

dinyatakan dengan faktor prestasi bila induk prestasi didefinisikan sebagai

jumlah komoditi yang diinginkan dibagi dengan jumlah pengeluaran faktor prestasi:

 

 

Sebenarnya semua sistem refrigerant adalah pompa kalor, karena sistem

tersebut menyerap energi kalor pada tingkat suhu yang rendah dan

membuangnya setingkat suhu yang tinggi akan tetapi diantara pemakaian

sistem refrigerator telah dikembangkan suatu sistem yang memanfaatkan kalor

yang dilepaskan di kondensor untuk pemanasan. Jadi tidak dibuang ke

atmosfer. Ada kegunaan tertentu dimana pompa kalor melakukan pendinginan

sekaligus pemanasan dalam waktu yang bersamaan ini adalah sesuatu keadaan yang menguntungkan.

 

 

 

 

 

KOMPOR LISTRIK

​Kompor Listrik

Oleh:

Fadhilah Rizky Silaen
Tentang: Kompor Listrik

                  

Kompor listrik itu: salah satu peralatan rumah tangga yang berfungsi untuk memasak dan memanaskan makanan dengan sumber energi listrik

Pengertian:

Kompor listrik adalah kompor yang bekerja dengan prinsip induksi sehingga kompor tidak akan mengeluarkan panas tetapi masakan bisa cepat matang. Karena kompor listrik ini diatur oleh sebuah chip mikro kontroler yang menggunakan energi listrik. Teknologi ini diadaptasi dari teknik permanen elektromagnetik dari Jerman.

Kelebihannya:

Cara menggunakannya dengan mudah. Cukup dengan menghubungkan kompor listrik ini ke listrik. Meskipun temperaturnya panas, kompor listrik ini tidak akan berasa panas bila dipegang pancinya. Kenapa bisa cepat matang? Rahasianya terdapat pada panel yang terbuat dari bahan keramik. Sehingga bisa melawan suhu panas. Jadi meskipun dipegang dengan tangan tidak akan terasa panas. Kompor ini akan hanya akan berefek panas pada dasar logam tempat kita memasak. Adapun kelebihan lainnya adalah:

  1. Bertenaga (Powerful) dan Efisien

Pada kompor IH, energi yang terbuang hampir tidak ada, pengubahan energi listrik ke panas berlangsung dengan efektif. Sehingga dengan daya listrik lebih kecil, kompor IH mampu mendidihkan air lebih cepat dari kompor gas. Tetapi, jika dibandingkan dengan sistem pembakaran seperti pada kompor gas yang menyebabkan daerah sekeliling panci juga ikut panas, sistem IH hanya memanaskan daerah sekitar alas. Sehingga akan ada beberapa jenis masakan yang kurang cocok jika menggunakan sistem IH ini. Kesimpulannya adalah: efektifitas panas yang dihasilkan di sini tidak selalu disertai dengan efektifitas dalam proses memasak.

  1. Tidak mengeluarkan api

Berbeda dengan pemanasan yang menggunakan api, sistem IH yang tidak menggunakan api ini menghasilkan kemungkinan terjadi kecelakaan luka bakar yang rendah dan tingkat keamanan yang tinggi. Selain itu, proses ini juga tidak memanaskan udara di sekitarnya, sehingga orang  yang sedang berada di dekat alat masak IH tidak akan merasa kepanasan.

  1. Mudah dalam mengatur temperatur

Melalui pengaturan jumlah arus listrik yang mengalir di kumparan, tingkat kepanasan IH dapat dengan mudah disesuaikan dengan panas yang dibutuhkan.

  1. Tingkat keamanan yang tinggi

Hal ini sesuai dengan keuntungan no 2 di atas, karena tidak mengeluarkan api resiko luka bakar hampir tak ada. Resiko kebakaran karena jilatan api yang menari-nari karena angin juga bisa dikatakan mendekati nol. Selain itu, dalam keadaan kumparan teraliri arus listrik, permukaan IH tidak akan terasa panas jika disentuh dengan jari yang hanya akan teraliri listrik dalam jumlah kecil (dalam kondisi tidak sedang menggunakan logam seperti cincin, gelang, dkk). Tidak adanya proses pembakaran menyebabkan tidak adanya risiko terjadinya kekurangan oksigen dalam ruangan. Tapi ingat, menyentuh panci, wajan atau alat masak dalam keadaan panas tentu saja bisa menyebabkan luka bakar.

  1. Ekonomis

Kemampuan yang tak jauh berbeda dengan kompor gas, kompor induksi ini memerlukan lebih sedikit energi untuk keperluan yang sama sehingga tagihan listrik juga lebih murah. Tetapi, untuk panci berbahan aluminium yang bertahanan listrik rendah, kurang cocok untuk kompor jenis ini.

  1. Kompor Tetap Dingin

Adapun pada kompor induksi, energi listrik digunakan untuk menciptakan medan magnet, yang menginduksi wajan atau panci. Akibat induksi magnetik, molekul saling bertabrakan pada frekuensi tinggi. Friksi antarmolekul ini menciptakan panas secara cepat. 

Di sini terlihat panci atau wajan itu sendiri yang berfungsi sebagai elemen pemanas. Ini lebih efisien karena memintas jalur perpindahan energi. Keunggulan lain, permukaan kompor tetap dingin saat digunakan. Yang memanas hanya wajan atau panci yang digunakan untuk memasak. Lebih aman, karena itu memperkecil risiko luka bakar akibat keteledoran pemakaian.

Berapa catu daya yang dibutuhkan? Relatif tinggi; bisa mencapai 1.700 watt. Tapi itu bisa diatur hingga batas minimal 200 watt; meski durasi memasak menjadi lebih lama.
KOMPOR LISTRIK HOT PLATE :

Kompor listrik  jenis ini mempunyai kepala kompor berupa piring panas (hot plate) di mana elemen pemanas kompor diletakkan. Berbeda dengan jenis kompor yang pertama, elemen pemanas pada kompor ini tertutup sama sekali sehingga dilihat dari luar hanya kelihatan kepala kompornya saja. Elemen pemanas dipasang melekat di bagian bawah piring panas. Kompor jenis ini ada yang biasa dan ada yang cepat (disebut kompor kilat). 

 

CARA KERJA KOMPOR LISTRIK : 

Kalau kawat konduktor dialiri arus listrik, maka di sekelilingnya akan terbentuk garis gaya magnet.

Jika kawat konduktor itu dibentuk kumparan dan di dekatnya diletakkan materi yang dapat menghantarkan listrik (biasanya logam), maka logam tersebut akan menerima pengaruh garis gaya magnet lalu di dalam logam tersebut akan mengalir arus eddy

Jadi, setiap logam biasanya memiliki hambatan listrik, dan arus yang mengalir dalam logam tersebut akan menghasilkan joule heating sebesar P = I^2 × R,

Dimana P adalah daya, I untuk arus, dan R untuk hambatan, daya inilah yang keluar sebagai panas dan proses yang berlangsung dinamai pemanasan lewat induksi.
 

  

Besaran yang paling dominan adalah arusnya (karena secara perhitungan kuadrat)

Daya kompor menunjukkan kapasitas dari kompor. Semakin besar dayanya akan semakin besar pula kapasitas untuk memasaknya dan waktu pemanasannya juga akan semakin cepat.

 SKEMA KOMPOR LISTRIK

 
 

PENGATURAN SUHU PADA KOMPOR LISTRIK

  1. Kompor dihidupkan dengan memutar Saklar pengatur. Pemutaran saklar ini membuat kontak saklar tertutup (ON) dan dengan saklar ini pula diatur suhu yang dikehendaki.

  2. Ketika kompor ON dengan suhu tertentu, maka arus listrik mengalir ke elemen-elemen pemanas melalui kontak 1 dan 2.

  3. Kompor semakin lama semakin tinggi suhunya. Peningkatan suhu ini akan dideteksi oleh sensor suhu, dan panas disalurkan dari kepala kompor ke membran pemuaian.

  4. Dengan adanya peningkatan panas ini, membran memuai dan menggerakkan poros.

  5. Bila suhu yang dikehendaki tercapai, maka gerakan pemuaian membran tersebut akan memutuskan kontak 1 dan 2 sehingga kompor mati.

  6. Ketika suhu menurun kembali,

membran akan menyusut, dan pegas membawa poros sesuai arah penyusutan membran sehingga kontak 1 dan 2 On kembali. Demikian proses ini terjadi secara berulang.

TERMOS AIR PANAS

​TERMOS AIR PANAS

A.SEJARAH DAN PENEMU THERMOS

Penemu dan Sejarah Thermos  – Termos (Thermos) adalah sebuah botol yg diberi dinding dalam rangkap yang dirancang membentuk seperti kaca dengan bahan mengkilap yang dapat menyimpan cairan agar tetap memiliki suhu seperti semula. Termos biasa digunakan untuk menyimpan air panas. Dengan dinding dalam termos yang dirancang seperti kaca, maka kalor yang terdapat pada air panas tersebut tidak bisa berpindah dengan cepat. Dengan kata lain, radiasi panas yang dipancarkan oleh air mendidih ini tadi dapat ditahan oleh dinding dalam termos yang terbuat dari bahan mengkilap ini. Dengan demikian, air panas tersebut dapat bertahan dalam termos ini dalam beberapa hari.

 

Termos pertama kali diciptakan tahun 1902 oleh James Dewar. Pada saat itu, James Dewar menghadapi masalah menyangkut minuman untuk bayinya. Ia ingin bayinya selalu meminum susu yang masih hangat. Akan tetapi, mempertahankan susu agar hangat dalam waktu lama merupakan masalah sulit pada waktu itu.

Akhirnya, James Dewar mengatasi masalah itu dengan menciptakan botol vakum. Botol vakum merupakan wadah dari kaca berdinding ganda dengan ruang di antara dindingnya dikosongkan dan ditutup rapat untuk mencegah agar panas tidak menjalar. Sementara dinding sebelah dalam botol tersebut dilapisi perak untuk mempertahankan panas. Botol vakum itulah yang kemudian menjadi cikal bakal lahirnya termos.

Meski botol vakum ciptaan James Dewar mampu mempertahankan temperatur isinya sehingga tetap panas hingga beberapa jam, namun ibu mertuanya meragukan hal itu. Oleh karena itu, si ibu mertua kemudian membuat rajutan wol yang ditujukan untuk menutup atau menyelimuti botol vakum itu sehingga kekuatannya dalam mempertahankan panas lebih mumpuni.Penutup yang diselimutkan pada botol vakum itu kemudian menjadi cikal bakal penutup serupa yang sampai sekarang masih banyak digunakan orang untuk menutup teko-teko teh dengan tujuan untuk mempertahankan temperatur panas pada teko. Sementara botol vakum buatan James Dewar dan penutup wol buatan mertuanya sampai sekarang dapat dilihat di Museum Ilmu Pengetahuan, di London.

1.pengertian termos

Termos adalah sebuah botol yg diberi dinding dalam rangkap yang dirancang membentuk seperti kaca dengan bahan mengkilap yang dapat menyimpan cairan agar tetap memiliki suhu seperti semula. Termos biasa digunakan untuk menyimpan air panas. Dengan dinding dalam termos yang dirancang seperti kaca, maka kalor yang terdapat pada air panas tersebut tidak bisa berpindah dengan cepat. Dengan kata lain, radiasi panas yang dipancarkan oleh air mendidih ini tadi dapat ditahan oleh dinding dalam termos yang terbuat dari bahan mengkilap ini. Dengan demikian, air panas tersebut dapat bertahan dalam termos ini dalam beberapa hari

 
B. Cara Kerja Termos

Menurut Teori Pertukaran dari Henry Prevost Babbage (1824 – 1918) bahwa benda yang lebih dingin selalu menyerap gelombang panas dari benda yang lain sampai keduanya mempunyai temperatur yang sama. Didasarkan pada teori ini maka teh yang panas ataupun dingin dalam termos akan kehilangan panas atau menyerap panas dari tempatnya. Namun, termos sudah didesain agar bisa menghambat ketida cara panas dapat berpindah: konduksi, konveksi, dan radiasi.

Termos dibuat dari kaca yang berdinding rangkap, diantara dinding itu dibuat hampa udara dan salah satu dinding dilapisi oleh lapisan yang mengkilap (contoh perak). Di termos ini terdapat dua dinding kaca, yang masing-masing dibuat mengilap. Bagian dalam dibuat mengkilap agar kalor dari air panas tidak diserap oleh dinding. Sedangkan bagian luar dinding kaca dibuat mengilap dan dilapisi dengan perak, tujuannya agar tidak terjadi perpindahan kalor secara radiasi. Apa radiasi itu? Radiasi dapat diartikan sebagai energi yang dipancarkan dalam bentuk partikel atau gelombang.

Kenapa harus ruang hampa?Memangnya tidak bisa kalau terbuka? Ruang hampa udara digunakan untuk mencegah perpindahan kalor secara konveksi. Perpindahan kalor secara konveksi terjadi pada zat cair dan gas (fluida) karena adanya  perbedaan massa jenis dalam zat tersebut. Lalu apakah tutup termos dibuat dengan bahan khususkah untuk mencegah perpindahan kalor? Good idea:), Tutup termos harus dibuat dari bahan isolator, kenapa isolator? karena isolator merupakan bahan yang tidak bisa atau sulit melakukan perpindahan muatan listrik, sehingga kita tidak kepanasan saat membuka termos. Isolator pada tutup termos berfungsi untuk mencegah perpindahan kalor secara konduksi yaitu perpindahan kalor melalui zat penghantar tanpa disertai perpindahan bagian-bagian zat itu.

Prinsip kerja termos sebenarnya sangat sederhana. Termos ini menggunakan bahan-bahan yang sifatnya adiabatik. Idealnya, bahan-bahan adiabatik ini menghambat terjadinya interaksi antara sistem dengan lingkungan. Tidak ada perpindahan sistem dalam termos dengan lingkungannya. Akibatnya tidak terjadi pertukaran temperatur. Dengan digunakannya bahan adiabatik ini, termos bisa mempertahankan suhu air yang berada di dalamnya.

Bahan Pembuatan Termos

Bahan-bahan yang digunakan untuk membuat termos antara lain adalah :

1. Tabung kaca yang hampa udara berguna agar udara tidak bisa kontak atau bersentuhan langsung dengan air panas.

2. Sterofoam, berguna untuk melindungi tabung kaca agar tidak kontak langsung denganudara sekitar, hal ini karena masih ada transfer kalor (panas) dari air panas ke tabung kaca.

3. Tutup termos juga sebagai isolator.

4. Casing termos yang digunakan sebagai pengaman.

Termos Vacuum Flash adalah alat bantu komponen yang mempunyai fungsi untuk menyimpan air, di sini menyimpan air tidak hanya menyimpan air biasa tetapi juga menjaga suhu air agar tetap. Contohnya bila diisi air panas maka suhu air dalam termos akan tetap tinggi karena panas tidak bisa merambat pada dinding termos.

Penemuan vacuum flask (tabung hampa udara) oleh Sir James Dewar di OxfordUniversity menjadi cikal bakal penemuan termos tempat menyimpan air panas dan dingin untuk minuman. Penemuan yang di ciptakan secara tidak sengaja ini menjadi produk hotter atau cooler bagi produk minuman di dunia. James Dewar lahir pada tanggal 20 September 1842 di Kincardineon-Fourth, Scotlandia. Ia dibesarkan dari keluarga berprofesi sebagai pedagang anggur. Semenjak kecil dan dewasa ia tinggal di kota kelahirannya. Setelah lulus dari bangku sekolah, ia melanjutkan pendidikan ke Universitas Edonburgh dan m,enjadi murid ilmuan kimia Lyon Playfair.

Menurut Teori Pertukaran dari Henry Prevost Babbage (1824 – 1918) bahwa benda yang lebih dingin selalu menyerap gelombang panas dari benda yang lain sampai keduanya mempunyai temperatur yang sama. Didasarkan pada teori ini maka teh yang panas ataupun dingin dalam termos akan kehilangan panas atau menyerap panas dari tempatnya. Namun, termos sudah didesain agar bisa menghambat ketiga cara panasberpindah: konduksi, konveksi, dan radiasi.
 

Prinsip kerja termos itu sederhana. Termos menggunakan bahan yang bersifat adiabatik. Bahan adiabatik secara ideal menghambat atau tidak memungkinkan terjadinya interaksi, antara sistem dengan lingkungan.

Kalau tidak ada interaksi antara sistem dan lingkungan, maka tidak ada perpindahan kalor antara sistem dalam termos dengan lingkungannya. Akibatnya tidak terjadi pertukaran temperatur.Dengan menggunakan bahan adiabatik ini termos mampu mempertahankan suhu air yang berada di dalamnya. Air panas yang udah masuk termos tidak cepat dingin.

NAMA : iqlima zahara

Kelas : X-IPA 6

PEL : fisika 

REZEKI ADA 8 MACAMNYA

  1. Rezeki Yang Telah Dijamin

“Tidak ada satu mahluk melatapun yang bergerak di atas bumi ini yang tidak dijamin Allah rezekinya” (Q.S.11:6)

Contoh : Meskipun seorang anak yatim piatu tidak memiliki orangtua, namun ia akan tetap hidup sampai besar dirawat panti asuhan atau diadop oleh keluarga lain

  1. Rezeki Karena Usaha*

“Tidaklah manusia mendapatkan apa-apa kecuali apa yang dikerjakannya” (Q.S.53:39)

Contoh : Karena keuletan dalam usaha, kini bangsa Turki bisa makmur, padahal alamnya tidak begitu kaya.
3. Rezeki Karena Bersyukur*

“Sesungguhnya jika kamu bersyukur pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu” (Q.S.14:7)

Contoh : Brunei Darusalam baru-baru ini menerapkan syariat islam sebagai rasa syukur kepada Allah atas nikmatNya, maka mereka kini menemukan ladang gas baru kapasitas miliaran kubik.

  1. Rezeki Tak Terduga*

Barangsiapa yang bertakwa kepada Allah niscaya Dia akan menjadikan baginya jalan keluar dan memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya” (QS. At Thalaq :2)

Contoh : Karena ketaqwaan penduduk Mekkah dan Madinah, siapa sangka minyak dan gas berada dibawah tanah Hijaz (Arab Saudi).

  1. Rezeki Karena Istighfar*

“Beristighfarlah kepada Tuhanmu, sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun, pasti Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan memperbanyak harta” (QS. 71 : 10-11)

Contoh : Kaum Nabi Yunus, setelah mereka bertobat maka Allah karuniakan kemakmuran bagi mereka sampai 40 tahun, riwayat lain mengatakan 80 tahun lamanya.

  1. Rezeki Karena Menikah*

“Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang di antara kamu, dan juga orang-orang yang layak dari hamba sahayamu baik laki-laki dan perempuan. Jika mereka miskin, maka Allah akan memberikan kemapanan kepada mereka dengan karunia-Nya.” (QS. an-Nur : 32)

Contoh : Ketika masih bujangan, Abdurrahman bin Auf r.a hanya seorang penjual tali, namun setelah menikah ia menjadi pengusaha besar owner pasar Madinah.
7. Rezeki Karena Anak*

“Dan janganlah kamu membunuh anak-anakmu karena takut miskin. Kamilah yang akan menanggung rezeki mereka dan juga (rezeki) bagimu.” (QS. al-Isra 31)

Contoh : Yakub waktu mudanya hijrah dari rumahnya dan menjadi pengembala kambing, setelah menikah dan memiliki 12 anak, justru kambing-kambingnya juga makin bertambah banyak.

  1. Rezeki Karena Sedekah*

“Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (infak & sedekah), maka Allah akan melipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipatan yang banyak” (QS. Al Baqarah 245)

Contoh :  kedermawanan Utsman bin Affan r.a hingga kini masih ada warisannya dan tabungannya masih tersimpan di no.rekening Bank syariah Arab vv.

PANDUAN UNBK 2017, SIAPA TAKUT?

Berikut ini Video Panduan UNBK 2017, meskipun kemungkinan ada perbedaan sedikit saat ujian nantinya, namun saya yakin ini sangat membantu para siswa.